Login to your account

Username *
Password *
Remember Me

Create an account

Fields marked with an asterisk (*) are required.
Name *
Username *
Password *
Verify password *
Email *
Verify email *
Captcha *
Reload Captcha

Gugup, cuak, sakit perut, rasa nak masuk tandas dan macam-macam lagi gelagat sesetengah orang bila menghadapi temuduga. Jadi di sini ada tips doa yang diberikan oleh Dato Fadzillah Kamsah dalam rancangan “Bersama Dato”

  1. Sebelum masuk temuduga, semasa tunggu nama anda dipanggil masuk, bacalah al-Fatihah.
    20180808 alfatihah

  2. Baca ayatul Qursi
    20180808 Ayat Qursi

  3. Baca Ayat 1000 Dinar
    20180808 ayat seribu dinar

  4. Akhir sekali Zikir ‘Ya Aziz, Ya Jabbar, Ya Mutakabbir’

20180709 tips beli rumah

Orang tua-tua kata, masa muda lah masa untuk kita kumpul aset kita! Nanti dah tua boleh lah senang-lenang kan? Tapi, kebanyakkan orang muda buntu dan tidak tahu cara yang mana mereka perlu lakukan dahulu. Akhirnya, mereka ambil jalan untuk menyewa sahaja.

Jangan risau, kalau ini merupakan kali pertama anda membeli rumah, ikuti tips-tips yang di bawah ni.

 

SEMAK KREDIT SCORE

Bagi yang tak tahu, credit score ni sebenarnya skor CCRIS (Central Credit Reference Information System). Kalau anda pernah buat pinjaman atau ada kad kredit dan bayar mengikut masa yang ditetapkan, jadi jangan risau kerana anda mempunyai skor yang baik!

Kalau tak pernah buat apa-apa pinjaman pun, anda boleh cuba dahulu dengan bank skor anda.

 

NILAIKAN ASET DAN LIABITI YANG ANDA ADA!

Bila berbicara mengenai pembelian hartanah, faktor kewangan merupakan isu yang utama yang akan diutarakan. Sebelum membeli rumah anda hendaklah menilai kemampuan anda. Pastikan gaji bersih anda cukup supaya bila sudah membeli rumah nanti anda tidak kesempitan wang. Semak aset dan liabiliti yang anda ada untuk memastikan tiada sebarang isu untuk bank luluskan pinjaman anda. Pastikan anda dapat membuat pembayaran pinjaman dengan baik!

 

SEDIAKAN DOKUMEN-DOKUMEN YANG BERKAITAN

Antara dokumen-dokumen yang perlu ada ialah:

  1. Salinan Kad Pengenalan
  2. Penyata Pendapatan Tahunan (EA: Swasta, EC: Penjawat Awam) (2 Tahun)
  3. Surat Pengesahan Majikan (penjawat awam boleh sertakan surat lantikan atau pengesahan jawatan)
  4. Slip Gaji (3 bulan atau 6 bulan)
  5. Penyata EPF (terkini)
  6. Penyata Bank (3 bulan – 6 bulan)
  7. Dokumen Sokongan:
    1. TH, ASB, Fixed Deposit
    2. Unit Amanah, simpanan, saham.
    3. Surat perjanjian hutang / komitmen kena bayar pada bank setiap bulan untuk perkiraan DSR.
    4. Sebarang dokumen yang boleh menampakkan yang anda mampu membayar ansuran bulanan.
    5. Laporan CCRIS

 

KAJI CARA YANG PALING TEPAT UNTUK ANDA BAYAR DOWNPAYMENT!

Ada pelbagai cara yang disyorkan oleh pakar-pakar hartanah mengikut jenis rumah dan dealer anda. Sama ada rumah dengan pemaju, rumah subsale/kedai, rumah, rumah lelong atau tanah lot. Tentukan jenis rumah yang dibeli dan cuba survey cara termudah untuk bayar downpayment. Bukan sahaja mudah tetapi untuk elakkan ditipu. Pastikan jangan bayar terlalu tinggi untuk downpayment dan pastikan ada perjanjian yang sah!

 

PERIKSA KAWASAN HARTANAH TERSEBUT

Kalau anda tengok di iklan-iklan rumah, maklumat yang diberikan sememangnya tip-top. Jangan terpedaya dan percaya 100%! Pergi dan periksa kawasan hartanah tersebut sebelum menghubungi dealer tersebut. Buat sedikit kajian mengenai kawasan rumah tersebut sama ada bersih, tahap keselamatan tinggi atau tidak dan adakah kawasan tersebut terlampau padat.

20180707 puasa enam syawal

Dalil Puasa Sunat Enam Syawal

Abu Ayyub Al-Ansari ra berkata: Rasulullah SAW bersabda:

 مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Maksudnya: “Sesiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian dia mengiringinya dengan enam hari dari bulan Syawal maka seperti ia berpuasa sepanjang tahun.”

[Sahih Muslim hadis no: 1164]

Di dalam hadis ini Rasulullah SAW menyatakan bahawa puasa enam hari di dalam bulan Syawal setelah berpuasa sebulan di bulan Ramadhan akan diganjari pahala seolah-olah berpuasa selama setahun.

Para ulama’ menghuraikan rahsia di sebalik ganjaran tersebut dengan mendatangkan dalil bahawa setiap amalan kebaikan manusia akan diganjari sebanyak 10 kali ganda. Puasa 30 hari di bulan Ramadhan diganjari sebanyak 300 hari, manakala puasa 6 hari di bulan Syawal pula diganjari dengan 60 hari. Jika dikira jumlahnya ialah 360 hari, ia hampir menyamai jumlah hari di dalam setahun sebanyak 360 hari. Sesungguhnya Allah swt maha berkuasa untuk memberikan ganjaran sebanyak mana yang dikehendaki-Nya.

 

Hikmah Puasa Sunat Enam Syawal

Sebenarnya puasa enam hari ini mempunyai beberapa hikmah yang tertentu dari sudut kesihatan manusia itu sendiri. Puasa selama sebulan penuh di bulan Ramadhan antaranya menyebabkan sistem percernaan di dalam badan berehat seketika di waktu siang selama sebulan. Kedatangan bulan Syawal pula menyebabkan seolah-olah ia mengalami kejutan dengan diberikan tugas mencerna pelbagai makanan pada hari raya dan hari-hari selepasnya. Oleh kerana itulah, puasa enam ini memberikan ruang kembali kepada sistem pencernaan badan untuk berehat dan bertugas secara beransur-ansur untuk kebaikan jasmani manusia itu sendiri.

Selain dari itu, sebagai manusia yang menjadi hamba kepada Allah swt, alangkah baiknya seandainya amalan puasa yang diwajibkan ke atas kita di bulan Ramadhan ini kita teruskan juga di bulan Syawal walaupun sekadar enam hari. Ini seolah-olah menunjukkan bahawa kita tidak melakukan ibadat puasa semata-mata kerana ia menjadi satu kewajipan tetapi kerana rasa diri kita sebagai seorang hamba yang benar-benar bersunguh-sungguh untuk taqarrub kepada tuhannya. Kerana itulah kata ulama’: “Betapa malangnya orang yang hanya mengenal Allah pada bulan Ramadhan, sedangkan pada bulan lain, Allah swt dilupai”.

 

Hukum Puasa Sunat Enam Syawal

Hukumnya adalah sunat. Berkata Imam An-Nawawi RA: “Hadis ini jelas menjadi dalil bagi mazhab Imam al-Syafi’e, Imam Ahmad, Daud dan ulama’ yang sependapat dengan mereka bahawa disunatkan berpuasa enam hari (pada bulan Syawal).

Imam Malik dan Imam Abu Hanifah pula menganggap hukumnya makruh. Sebabnya kerana bimbang orang ramai akan menyangka ia adalah sebahagian dari puasa Ramadhan (yang wajib hukumnya) padahal ia bukanlah dari puasa Ramadhan.” [Syarah Sahih Muslim 8/56]

 

Bilakah Dimulakan Puasa Sunat Enam Syawal?

Puasa sunat enam Syawal paling awal dimulakan pada 2 Syawal. Ini kerana tarikh 1 Syawal adalah hari 'Idil Fitri dan kita dilarang dari berpuasa pada hari tersebut. Abu Hurairah ra berkata:

“Nabi saw melarang puasa pada hari 'Idil Adha dan 'Idil Fitri”

[Sahih Al-Bukhari no: 1991].

 

20180706 menuntut ilmu

Imam As-Syafi'e berkata:

"Jika aku melihat ahli hadis, terbayang olehku sahabat-sahabat Rasulullah SAW. Semoga Allah memberikan ganjaran yang setimpal dengan kebaikan mereka. Kerana mereka telah melestarikan sesuatu yang asli. Selain itu, mereka memiliki kelebihan di atas kita"

Semua ilmu, kecuali Al-Quran, hadis dan fiqah, menyibukkan manusia. Ilmu yang benar adalah yang jelas rawinya. Sebab kalau tidak, ilmu itu datangnya daripada syaitan.

Kegilaanmu itu gila. Dan tiada doktor yang mampu mengubati kegilaan itu. Ku rendahkan diriku untuk mereka dan ku muliakan diri mereka. Diri yang tak kau rendahkan tidak akan mulia.

20180705 syukur

Pada suatu hari, ketika matahari sedang memancar dengan teriknya, Rasulullah SAW berjalan di luar kerana di rumah baginda tiada makanan. Tiba-tiba Rasulullah SAW melihat Abu Bakar As-Saddiq sedang berada di jalan itu. Rasulullah SAW bertanya kepadanya,

"Kenapa engkau keluar pada siang hari seterik ini?"

Abu Bakar menjawab,

"Kerana perut ini sedang lapar benar, ya Rasulullah"

Kemudian mereka berdua pergi berjumpa dengan Umar bin Khattab yang juga sedang berada di jalan. Rasulullah SAW lalu bertanya kepadanya,

"Kenapa engkau keluar pada siang sepanas ini, ya Umar?"

Umar bin Khattab menjawab,

"Aku sedang lapar sekali, ya Rasulullah"

Tiba-tiba Abu Bakar dan Umar pula bertanya kepada baginda,

"Dan engkau, ya Rasulullah, kenapa engkau keluar di panas hari seperti ini?"

Rasulullah SAW menjawab,

"Aku jua sama dengan kamu berdua. Perutku terasa lapar sekali"

Akhirnya ketiga-tiga mereka memutuskan untuk pergi ke rumah Abu Ayyub Al-Anshari. Ternyata di rumah itu mereka mendapat makanan dan minuman yang meringankan rasa lapar dan haus. Sesudah semuanya selesai, Rasulullah meletakkan gelas minumannya agak jauh dari mulutnya, seraya bersabda sambil mengamatinya yang bermaksud:

"Kemudian kamu pasti akan ditanya pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu)."

-( At-Takatsur : 8 )-

Diriwayatkan seorang lelaki berbangsa Arab bernama Tsamamah bin Itsal daripada Kabilah Al-Yamamah, pergi ke kota Madinah Al-Munawarah dengan tujuan ingin membunuh Nabi Muhammad SAW. Dengan nekad bulat dan semangat kuat dia pergi ke majlis Rasulullah SAW.

Umar bin Khattab sudah menghidu niat jahat lelaki itu. Maka dia pergi menghampirinya dan terus bertanya,

"Apa tujuan kedatanganmu ke Madinah? Bukankah engkau seorang musyrik?!"

Lelaki itu dengan terus terang berkata,

"Aku datang ke negeri ini hanya untuk membunuh Muhammad!!"

Mendengar kata-kata lelaki itu, Umar menjadi amat marah. Dengan cepat dan tangkas, Umar terus menghunuskan pedangnya. Mereka bertarung dan Tsamamah kalah tetapi tidak dapat dibunuh oleh Umar. Kemudian Tsamamah diikat pada salah satu tiang di masjid.

Umar bin Khattab segera pergi melaporkan kejadian itu kepada Rasulullah SAW. Namun Rasulullah yang diutuskan sebagai rahmat bagi semesta alam begitu tenang menerima perkhabaran daripada sahabatnya itu. Rasulullah cepat keluar pergi berjumpa dengan lelaki yang hendak membunuhnya. Rasulullah mengamati wajah lelaki yang hendak membunuhnya itu, sementara Umar sudah tidak sabar menunggu untuk diperintahkan memenggal leher lelaki durjana itu.

Sesudah mengamati wajah Tsamamah yang kelihatan lesu, Rasulullah SAW lalu menoleh kepada para sahabatnya dan bertanya,

"Apakah ada di antara kamu yang sudah memberinya makan?"

Umar terdiam sejenak mendengar pertanyaan tersebut. Dia yang sejak tadi menunggu diperintahkan membunuh lelaki itu ditanya tentang pemberian makanan kepada lelaki tersebut. Umar seakan tidak percaya dengan apa yang didengarinya, maka dia bertanya,

"Makanan apa yang baginda maksudkan, ya Rasulullah? Makanan apa yang akan dia makan? Orang itu datang ke sini untuk membunuh baginda, bukan datang untuk masuk Islam!"

Namun Rasulullah tidak menghiraukan kata-kata Umar, bahkan beliau memerintahkan,

"Tolong ambilkan segelas susu dari rumahku dan buka tali pengikat lelaki itu!"

Sesudah Tsamamah diberi minum dan kelihatan wajahnya segar sedikit, Rasulullah memerintahkan dengan sopan kepadanya,

"Ucapkanlah tiada Tuhan selain Allah"

Tsamamah menjawab,

"Aku tidak akan mengucapkannya"

Rasulullah berkata lagi,

"Katakanlah... aku bersaksi tiada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi Muhammad adalah Rasul Allah"

Namun Tsamamah tetap berkata dengan nada yang keras,

"Aku tidak akan mengatakannya!"

Rasulullah memutuskan untuk membebaskan Tsamamah. Tsamamah pun bangkit dan pergi seolah-olah hendak kembali ke negerinya. Tetapi belum berapa jauh ia melangkah dari masjid, dia kembali lagi kepada Rasulullah seraya berkata,

'Ya Rasulullah, aku bersaksi tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah"

Rasulullah bertanya,

"Kenapa engkau tidak mengucapkannya ketika aku memerintahkan kepadamu?"

Tsamamah menjawab,

"Aku tidak mahu mengucapkan ketika masih belum kau bebaskan aku kerana aku khuatir ada orang menganggap aku masuk Islam kerana takut kepadamu. Akan tetapi setelah aku dibebaskan, aku masuk Islam kerana semata-mata mengharapkan keredhaan Allah Robbul 'alamin"

Pada suatu kesempatan Tsamamah bin Itsal berkata,

"Ketika aku memasuki memasuki Kota Madinah, tidak ada orang pun yang aku benci selain dari Muhammad. Tetapi sesudah aku meninggalkan kota ini, tidak ada seorang pun yang lebih aku cintai selain Muhammad Rasulullah"

Ciri-ciri orang yang berakal dan berbudaya adalah tidak akan tetap tinggal di satu tempat. Mengembaralah.

Pergilah dengan penuh keyakinan! Nescaya engkau akan menemukan pengganti apa yang telah engkau tinggalkan. Bekerja keraslah kerana hidup akan terasa nikmat setelah bekerja keras.

Lihatlah pada air yang tergenang dan terhenti, memercik bau yang tak sedap. Andai air itu mengalir, air itu akan terlihat bening dan sihat. Sebaliknya, jika engkau biarkan air itu menggenang, ia akan membusuk. Singa di hutan dapat menerkam mangsanya, setelah ia meninggalkan sarangnya. Dan anak panah yang tajam tak akan mengenai sasarannya, jika tidak berganjak dari busurnya.

Andaikan mentari berhenti selamanya di tengah langit, nescaya seluruh umat dari hujung barat sampai ke timur akan merasa bosan kepadanya.

Emas bagaikan debu, sebelum ditimbang menjadi emas. Dan pohon cendana yang masih tertanam di tempatnya tak ubahnya pohon-pohon untuk kayu bakar.

Jika engkau tinggalkan tempat kelahiranmu, kau akan menemui darjat mulia di tempat yang baru. Dan kau bagaikan emas yang sudah terangkat dari tempatnya.

Pada suatu hari Jumaat, Umar bin Khattab sedang berkhutbah di Madinah, sementara pasukan Islam tengah berperang di negeri Parsi di bawah pimpinan Sariah bin Hushn RA. Tiba-tiba Umar berhenti dari khutbahnya dan berteriak-teriak dengan suara yang keras,

"Ya Sariah, ke gunung... Cepat ke gunung!!"

Sesudah berseru demikian, Umar melanjutkan khutbah Jumaatnya. Selesai solat Jumaat, Ali bin Abi Talib RA bertanya kepadanya,

"Ya amirul mukminin, apa yang kamu teriakkan tadi? Kami mendengar kamu berteriak-teriak memanggil Sariah. Padahal Sariah sedang memimpin pasukan Islam di negeri Parsi"

Umar menjawab,

"Ya Ali, aku melihat pasukan musuh sedang mengepung pasukan yang sedang dipimpin oleh Sariah. Jadi aku memerintahkan dia agar cepat-cepat lari ke gunung. Semoga Allah melindungi pasukannya dari musuh-musuhnya"

Sesudah Sariah dan rakan-rakannya pulang dari medan perang, para sahabat bertanya apa yang terjadi dalam peperangan Parsi tanpa tidak ada seorang pun sahabat yang membicarakan berkenaan teriakan Umar di dalam khutbah Jumaat. Sariah bercerita kepada para sahabat,

"Ketika kami di medan perang, musuh berusaha keras mengepung kami. Pada saat itu, kami benar-benar sudah terkepung. Tetapi tiba-tiba kami mendengar seperti suara khalifah Umar Al-khattab yang memerintahkan kepadaku supaya cepat-cepat lari ke gunung. Dan ternyata Allah menyelamatkan kami dari tipu muslihat musuh"

As Salam.. Mohon doa diberi kesihatan yang baik dan dipermudahkan segala urusan buat sahabat, Cikgu SAIFUL AZRUL IZZANI ISAUDIN (QBerians - SPM'00) yang kini terlantar di Hospital Kuala Lipis akibat kemalangan jalan raya pada pagi tadi (05 Mei 2018). Semoga keluarga beliau diberi kekuatan menghadapi musibah yang melanda.

Perkembangan terkini beliau masih tidak sedarkan diri. Keadaan beliau patah rahang, paha, bahu. Doktor tak boleh buat pembedahan lagi disebabkan keadaan beliau yang masih tidak stabil.

Kepada yang ingin menghulurkan sumbangan bagi meringankan beban keluarga beliau, boleh hulurkan sumbangan anda kepada isteri beliau, Norapizah binti Saidin ( Maybank - 114487049643 ). 

20180505 rikaf 2

 

Perkembangan 06 Mei 2018 :

Kos besi dekat kaki RM1600.
Kos besi untuk rahang RM2100.

Keadaan Cikgu Saiful dah stabil. Doktor akan terus pengsankan beliau sehingga semua operation telah dijalankan. Operation kaki akan dibuat dalam masa terdekat sama ada hari ini atau esok.
Manakala operation untuk rahang dijangka akan dibuat pada 14 Mei 2018.

 

Perkembangan 07 Mei 2018 :

Alhamdulillah pembedahan di paha telah selesai lebih kurang pukul 4 petang. Esok dijadualkan pembedahan rahang yang mana besinya dianggarkan lebih kurang RM2K++. 

 

Perkembangan 12 Mei 2018 :

Alhamdulillah, Cikgu Saiful telah sedar sepenuhnya.

Daftar, Topup & Menang Vivo V5!

Langkah 1 : Daftar sebagai agen topup. [ Borang Pendaftaran ]
Langkah 2 : Muat turun & pasang aplikasi di telefon pintar
Langkah 3 : Buat transaksi topup melalui apps

Tempoh Penyertaan : 17 Jan - 31 Mac 2018

CABUTAN BERTUAH akan dilakukan secara LIVE pada 15 APRIL 2018 08:00 Malam.

Lagi banyak transaksi topup, lagi banyak peluang anda untuk MENANG!

Maklumat lanjut layari http://kedaitopup1malaysia.blogspot.com