Print this page

Bunuh Diri

Written by  Mar 29, 2011

Buat saudara saudari seISLAM yang masih berfikiran mahu bunuh diri. Nape ek? Bleh selesai masalah ke dengan bunuh diri? Senang ke nak bunuh diri? Soalan bocor. Camner nak bunuh diri?

  1. Memotong urat nadi tangan (Arteri radialis)
    Untuk memotong arteri itu, kita harus memotong otot-otot & pembuluh darah vena yang ada di atasnya dulu. Bayangkan kita harus merasa kesakitan menghiris otot-otot & pembuluh darah tu. Andainya arteri sudah terpotong, memerlukan masa lebih kurang sejam untuk MATI KATAK kerana hipovolemik (kekurangan darah).
  2. Memotong urat nadi leher (Arteri carrotis communis)
    Arteri itu dilindungi oleh otot tebal bernama sternocleidomastoideus (otot yang menonjol menyilang di leher kanan dan kiri semasa menoleh ke kanan dan ke kiri). Bayangkan otot setebal itu hendak dipotong dulu. Makan panadol pun tak boleh hilangkan rasa sakit tu.
  3. Menjatuhkan diri dari tempat tinggi/Merelakan diri dilanggar kereta/kereta api/MEREMPIT
    Kalau pecah otak (cam pecahnya buah tembikai/timun cina [loghat qlate]) selamat la. (Tapi alam kubur & alam akhirat tetap gak tak selamat). Tapi kalau organ lain yang pecah/patah? Sanggup ke merasa kesakitan berbulan-bulan atau lebih teruk lagi seumur hidup? 

Hukum Orang Bunuh Diri

Perbuatan membunuh diri adalah termasuk di dalam kesalahan dosa-dosa besar, perbuatan membunuh diri ini TIDAK termasuk di dalam perkara yang menyebabkan seseorang terkeluar daripada Islam (Murtad) sebagaimana yang difahami oleh sebagai daripada kita, melainkan bagi orang yang menghalalkan perbuatan tersebut, jika dia menghalalkannya maka ketika itu dia dihukumkan sebagai kafir/murtad.

Kita tidak menghukumkan orang yang bunuh diri sebagai murtad, kerana Nabi S.A.W. tidak melarang para sahabat dari menyembahyangkan jenazah orang yang membunuh diri. Namun baginda sendiri tidak menyembahyangkan jenazah orang tersebut sebagai pengajaran bagi orang lain. Maka menjadi sunnah kepada para ulama dan orang yang dipandang mulia, tidak menyembahyangkan jenazah orang yang mati membunuh diri sebagai mengikut perbuatan Nabi S.A.W. dan sebagai pengajaran kepada orang lain.

Daripada Jabir bin Samurah (جابر بن سمرة) R.A. katanya:

أُتِيَ النَّبِيُّ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏بِرَجُلٍ قَتَلَ نَفْسَهُ ‏ ‏بِمَشَاقِصَ ‏ ‏فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيْهِ

Maksudnya:

“Didatangkan kepada Nabi S.A.W. jenazah seorang lelaki yang membunuh diri dengan anak panah, lalu baginda tidak menyembahyangkan untuknya.”

(Muslim)

Al-Imam al-Nawawi di dalam Syarah Sahih Muslim ketika mensyarahkan hadith ini menyebut :

“Hadith ini menjadi dalil bagi ulama yang berpendapat tidak disembahyangkan jenazah orang yang membunuh diri disebabkan maksiat yang dia lakukan, inilah mazhab ‘Umar ibn ‘Abdul ‘Aziz dan al-Auza’ie. Manakal al-Hasan, al-Nakha’ie, Qatadah, Malik, Abu Hanifah, al-Syafi’ie dan kebanyakan ulama berpendapat: Disembahyangkan ke atas jenazah orang yang membunuh diri. (Jumhur) kebanyakan ulama ini menjawab tentang hadith ini yang baginda tidak menyembahyangkannya sebagai melarang manusia dari melakukan perbuatan yang sama (membunuh diri), namun jenazah itu disembahyangkan oleh para sahabat…”

Adapun mengenai teks hadith yang menyatakan orang yang membunuh diri itu kekal selama-lamanya di dalam neraka, para ulama menyatakan, ia ditujukan kepada orang yang menghalalkan perbuatan membunuh diri tersebut, atau maksudnya boleh difahami dengan memanjangkan tempoh azab ke atasnya di dalam neraka.

Wallahu a’lam.

 

Last modified on Wednesday, 26 April 2017 01:34